This is default featured post 1 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 2 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 3 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 4 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

This is default featured post 5 title

Go to Blogger edit html and find these sentences.Now replace these sentences with your own descriptions.

Saturday, 16 March 2013

Bersangka baik...



Bismillahirrahmanirrahim...


"Dalam nak kita nak mengajak orang kepada kebaikan ini, memang ada cabarannya, dan yang paling utama sekali adalah kita kena sentiasa berlapang dada..."

Perkongsiaan saat saya bersama seorang senior saya.

Pesannya lagi,

"Memang kita ada waktunya akan rasa 'ya Allah, tak kan aku sorang-sorang sahaja? Mana sahabat-sahabat aku dulu?'..." Kak Aina (bukan nama sebenar) sekadar tergelak kecil sewaktu berkongsi cerita dengan saya.

Kak Aina sambung lagi,

"Memang akan ada fasa-fasa sedih, rasa putus asa, itu normal, sebabnya kita manusia... Oleh sebab itu lah, bila saat-saat itu, selain mengadu padaNya, kita ini, kita ini kena cari sahabat-sahabat kita, kita kena hirup ,kena sedut 'semangat' depa itu...Kita jangan terus buruk sangka depa ini tinggalkan perjuangan.. Haa.. itu salah itu.. Kita kena selalu yakin yang sahabat-sahabat kita itu sebenarnya depa nak bantu kita, nak bersama kita dalam jalan perjuangan ini,cumanya, mereka juga ada cabaran-cabaran dan komitmen yang kita sendiri mungkin tak tahu hal itu..."

Dan kala itu, Firman Allah dalam Surah Al-Hujurat ayat 12,Allah ingatkan kita, Allah beri peringatan kepada hambaNya dengan ayat al-Quran yang bermaksud,

"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah banyak dari prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu dosa,dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain,dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebahagian yang lain..."

Allahurabbi, Allah dah ingatkan kita bahawa berprasangka buruk itu bukan sikap yang elok, malah sebahagiannya itu dosa! Allah...

Allah kata lagi dalam ayat yang sama...

"..Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati?Tentu kamu merasa jijik. Dan bertakwalah kepada Allah,sungguh Allah maha Penerima Taubat,Maha Penyayang..."

Allahuakhbar, cuba kita tanya pada diri kita, kita nak ke makan daging saudara kita yang sudah mati???

Allah, untuk makan makanan yang sudah basi pun kita dah tolak tepi, dah tak boleh nak telan, inikan makan daging saudara yang dah mati. Allahuakhbar...

Naudzubillah...

Kakak Abang yang saya hormati sekalian,

Dalam kita meniti hari-hari di muka bumi Allah ini, memang kita akan diuji...

Ujian-ujian itu sebahagian dari kehidupan kita...
Di dunia ini, memang kita akan berhadapan dengan pelbagai jenis ragam manusia...
Cuba tanya diri kita, kita ini pun banyak juga ragamnya, cuma kita sendiri tak menyedarinya...

Dalam berukhuwah, memang Allah akan uji...
Cakap belakang, cepat membuat spekulasi yang tidak baik terhadap kawan itu bukan tindakan yang bijak wahai abang dan kakak...

Ini satu peringatan buat diri saya terutamanya, saya ingat lagi pesanan dari sahabat saya, dia kata kat saya

"Tak semua perkara yang kita rasa baik untuk dirinya, dia rasa baik untuk dirinya..."

Ya. Saya menyedarinya, kakak abang, ingatlah, bila kita kata kita berukhuwah kerana Allah, berukhuwah sampai syurga, nak berjiran di akhirat, jangan kerana hal yang remeh temeh , kita sudah mulai nak merajuk! Terasa hati atau apa sahaja yang membawa maksud yang seerti dengannya...
Allah, lemahnya hati ini...

BIla kita bersahabat, memang akan ada terkecil hatinya, tapi, kita jangan terlalu mengambil serius akan hal-hal yang remeh temeh... Kerna sahabat kita itu tak sempurna kakak abang ...
Depa manusia biasa. Kita juga manusia biasa kan?
Sebab itu kita saling memperingati.
Andai tak puas hati, berterus teranglah. Jangan bersangka buruk terhadap sahabat kita...
Andai ada benda yang terbuku di hati, luahkan, bagitahu, biar mereka tahu...



Jangan terus mempercilkan diri.
Bila kita rasa kita seperti sendirian, cukup! cukuplah dengan 'cubitan Syaithan!' 
We never alone!!!
Allah sentiasa dekat dengan kita. 




saya teringat sahabat saya pesan,

"Kalau ukhuwah teruji ini, inilah juga waktunya Allah nak uji 'keegoan' kita. Tahap mana kita sanggup runtuhkan ego kita, dan memberi pada dia... Cukup-cukuplah jadi insan yang ingin menerima sahaja, jadilah manusia , sahabat yang lebih memberi!"

'What U give, U get Back' - gambar hiasan

Ya, orang putih kata, 'What you give, you get back!' 

Hidup ini memang biarlah banyak memberi dari menerima...
Satu lagi peringatan yang sangat penting buat diri saya...

Positifkan diri...
Bersangka baik dengan Allah, dan juga orang sekeliling kita...


Waallahualam...

*Saya mohon maaf atas segala kekurangan, dan saya mohon maaf andai apa yang saya kongsikan ni ada yang salah, mohon perbetulkannya untuk saya. Terima kasih...

-BenzAliff-



Wednesday, 13 February 2013

Berita Universiti : Valentine's Day

Sumber Berita Universiti - Valentine'S Day


Valentine's Day : HEWI PMIUM Saran JAKIM Fokus Kempen Generasi Muda Kahwin Awal

Kuala Lumpur, 13 Feb : Pengerusi Hal Ehwal Mahasiswi PMIUM (HEWI PMIUM), Noor Afifah Jamaluddin hari ini menyarankan agar badan agama terbesar Malaysia, JAKIM agar lebih memfokuskan untuk mengadakan kempen 'Anak Muda Kahwin Awal' berbanding terlalu memfokuskan kempen 'Anti Valentine's Day'.

Dalam satu kenyataannya, Noor Afifah yang juga merupakan Timbalan Presiden PMIUM melihat trend anak muda kahwin awal amat penting dalam memupuk kesedaran bagi mengelakkan gejala maksiat yang kian berleluasa.

" Soal nikah amat penting dalam kehidupan sesiapa sahaja. Namun, disebabkan pelbagai syarat diletakkan JAKIM dan badan agama yang mengurus, ianya dilihat sebagai satu 'halangan kecil' bagi generasi muda melangsungkan pernikahan lebih awal. ", ujarnya.

Tambahnya, " Sekadar memperhebatkan Anti Valentine's Day sahaja tidak cukup untuk sedarkan generasi muda kerana ianya hanya satu tindakan 'short term', bukannya 'long term'. "

" Dan saya berharap satu mekanisme baru dapat dijalankan oleh JAKIM dalam memupuk kesedaran kahwin awal di kalangan generasi muda. " - jelasnya.



Vol.2 Coretan Diari Al-Falah : Let the pictures speak

Bismillahirrahmanirrahim...


Credit to : Rusydee Artz


Credit to : Persatuan Mahasiswa Hadhari UiTM S.Alam


Credit to : Gamis Johor

Thursday, 17 January 2013

Vol.1 Coretan Diari Al-Falah : Jangan Merajuk Wahai Da'ie


Bismillahirahmanirahim..

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang , yang mengurniakan kita dengan nikmat Iman , nikmat islam , nikmat kesihatan dan nikmat hambaNya. Selawat dan Salam ke atas junjungan besar baginda Nabi S.A.W dan keluarga serta para sahabat. Salam kepada para Alim Ulama' , ustaz-ustaz dan para sahabat-sahabat seperjuangan , seakidah dan saudara-saudara se-islam semuanya..  Alhamdulillah hari ini saya , dikurniakan sebuah ilham untuk menulis kembali blog Al-Falah ini. Ilham ini datang dari Allah S.W.T yang Maha Luas Ilmunya , nescaya jika ditulis dengan 7 lautan di dunia , masih tidak cukup maka kering kontanglah laut..

Pernah saya katakan, kita akan diuji melalui apa yang kita sayangi dan dengan apa yang selalu kita katakan. Inilah hakikat yang saya alami semasa cuba berdakwah dalam rangka untuk mendidik diri disamping mendidik orang lain. Saya cuba memujuk hati dengan berkata, “ketika Allah menguji kita dengan apa yang kita sering dakwahkan kepada orang lain, itu petanda Allah mengingatkan kita ketika kita mengingatkan orang lain.” Agar kita tidak memperkatakan apa yang tidak amalkan…

Namun, suara hati juga mengingatkan, supaya terus melakukan kebaikan (berdakwah)… bukan kerana kita sudah baik tetapi itulah cara kita hendak menjadi orang yang baik. Ya Allah, berilah petunjuk kepada kebimbangan hati ini… kerana ujian di jalan dakwah ini kekadang dirasakan terlalu berat berbanding iman yang begitu tipis. Hati sering dipujuk untuk mengakui satu hakikat: Allah tidak akan menguji di luar kemampuan seorang hamba untuk menghadapinya.

Sahabat-sahabat dan saudara-saudaraku, aku sedang diuji. Begitu juga dengan kamu, dan kita semua. Lalu untuk memujuk hati ketika menerima tarbiah Ilahi ini saya nukilkan tulisan ini untuk saya dan kita semuanya… Tajuknya: "jangan merajuk wahai Da'ie"

Hidup ini menuntut mujahadah berterusan, setiap hari pasti ada sahaja perkara yang perlu diusahakan. Seringkas bangun pagi memerlukan kekuatan menolak keseronokan tidur yang lena , sehinggalah wujudnya cita-cita menegakkan Islam di atas bumi Allah di dalam diri setiap individu dan insan. Apatah lagi setiap jiwa raga yang menyerahkan diri mereka kepada Allah S.W.T dan menggelar diri mereka Amilin atau Da'ie. Mereka yang berada dalam kerangka itu haruslah lebih-lebih lagi menunjukkan kesungguhan di dalam sesuatu perkara , bagi mengelakkan fitnah terhadap Islam.

Begitupun hal itu susah untuk dielakkan, usah kita lupa bahawa hati-hati itu ada pemegangnya, yang mengawal waktu bersungguh dan berakhir dengan waktu lelah. Jika kita terkandas memandu keghairahan semangat dan azam, kita akan kecewa apabila usaha tidak membuahkan hasil seperti yang dijangka. Tetapi ingatlah, tidak pernah susah bermakna tidak sempurna, tidak pernah merasa payah bermakna tidak normal. Allah memberikan amanah mengikut kesanggupan hambaNya, natijahnya pula di bawah takdirNya. Mudah saya katakan, ‘menabur benih di bumi, hasilnya dari Ilahi’.

Lalu di saat hati sedang kabur, lemah dan gelisah, merajuk dengan hasil dan hikmah dari Allah , maka carilah hikmah apapun yang dirakamkan  di dalam lembar Al Quran. Rupa-rupanya kisah Nabi Yunus A.S yang jarang dijadikan bahan sebutan, memberi seribu pengertian dalam kehidupan seorang da’ie.



Nabi Yunus menyeru pada kaumnya , sembahlah Allah Yang Maha Esa dan tinggallah berhala yang tidak bernyawa. Jauhi perbuatan yang sia-sia. namun , Seruan Nabi Yunus A.S tidak diterima , Nabi diejek dan Nabi dihina. Baginda tidak berputus asa. Walau dicaci walau dihina. Akhirnya Nabi merasa hampa.

"Dan (ingatlah kisah) Dzun Nun (Yunus), ketika ia pergi dalam keadaan marah, lalu ia menyangka bahawa Kami tidak akan mempersempitnya (menyulitkannya) maka ia menyeru dalam keadaan yang sangat gelap: 'bahawa tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang zalim." (Al-Anbiya': 87)

Umatnya masih menderhaka. Lalu Nabi Yunus pergi membawa hati. Ke tepi pantai seorang diri. Kapal pedagang Baginda menumpang. Membawa diri ke rantau orang. Nabi Yunus meninggalkan kaumnya dan bersikap putus asa dari kaumnya. Yunus mengira bahawa Allah s.w.t tidak mungkin menurunkan hukuman kepadanya kerana ia meninggalkan kaumnya.

Nabi Yunus melihat ikan kecil sedang berusaha untuk melawan ombak namun ia tidak mengetahui apa yang dilakukan. Tiba- tiba datanglah ombak besar yang memukul ikan itu dan menyebabkan ikan itu terkena dengan batu. Melihat kejadian ini, Nabi Yunus merasakan kesedihan. Nabi Yunus berkata dalam dirinya: "Seandainya ikan itu bersama ikan yang besar barangkali ia akan selamat. Kemudian Nabi Yunus mengingat-ingat kembali keadaannya dan bagaimana beliau meninggalkan kaumnya. Lalu , kesedihan beliau bertambah.
Malangnya laut bergelombang. Hampir karam ditengah lautan. Lalu pedagang membuat keputusan untuk meringankan kapal. Mereka mengambil keputusan untuk mengurangkan pemberat di kapal. Segala harta di campak di dalam lautan , tetapi takdir Allah menetapkan suatu tarbiyyah buat Yunus A.S. Kapal masih berat , jadi pedagang mengambil keputusan mencampakkan manusia ke dalam laut melalui undian. Bila diundi Nabi merelakan. Terjun ke laut penuh bergelora. 





Menjadi pencaturan Allah , memerintahkan seekor ikan Nun untuk menelan Nabi Yunus A.S.  Sesudah Yunus A.S terjun , ikan Nun tersenyum dan menyempurnakan ketaatan kepada Allah lalu menelan Yunus A.S.. Baginda ditelan ke perut Ikan Nun. Gelap gelita tidak terkira.  Tiga kegelapan: kegelapan di dalam perut ikan, kegelapan di dasar lautan, dan kegelapan malam. Nabi Yunus merasakan bahawa dirinya telah mati. Namun tubuhnya masih mampu bergerak , dia tahu dia masih hidup. Sedarlah Baginda akan silapnya. Ditarbiyyah Allah sebegitu rupa. Menangislah Nabi penuh duka. Memohon Ampun dari Allah S.W.T kerana meninggalkan kaumnya dan bersikap putus asa dari kaumnya. 



"Yunus mulai menangis dan bertasbih kepada Allah. Beliau mulai melakukan perjalanan menuju Allah saat beliau terpenjara di dalam tiga kegelapan. Hatinya mulai bergerak untuk bertasbih kepada Allah, dan lisannya pun mulai mengikutinya. Beliau mengatakan: "Tiada Tuhan selain Engkau ya Allah. Wahai Yang Maha Suci. Sesungguhnya aku termasuk orang yang menganiaya diri sendiri." (Hud: 87)

Nabi Yunus tetap tinggal di perut ikan selama beberapa waktu yang kita tidak mengetahui batasannya. Selama itu juga beliau selalu memenuhi hatinya dengan bertasbih kepada Allah s.w.t dan selalu merasakan penyesalan dan menangis: "Tiada Tuhan selain Engkau ya Allah Yang Maha Suci. Sesungguhnya aku termasuk orang yang menganiaya diri sendiri." Allah S.W.T melihat ketulusan taubat Nabi Yunus. Allah S.W.T mendengar tasbihnya di dalam perut ikan. Kemudian Allah s.w.t menurunkan perintah kepada ikan itu agar mengeluarkan Yunus ke permukaan laut dan membuangnya di suatu pulau yang ditentukan oleh Allah S.W.T.


"Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang rasul. (Ingatlah) ketika ia lari ke kapal yang penuh muatan, kemudian ia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka ia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya ia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, nescaya ia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang ia dalam keadaan sakit. Dan kami tumbuhkan untuk dia sebatang pohon dari jenis labu. Dan Kami utus dia kepada seratus orang atau lebih. Lalu mereka beriman, kerana itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu." (as-Shaffat: 139-148)

Inilah kisah yang menjadi pengajaran kepada para da'ie yang merajuk dengan ketentuan Allah. Sebagai Da'ie janganlah kita lari dari medan Dakwah hanya kerana mereka tidak mahu mendengar nasihat kita. Ingatlah Allah tidak memandang kepada hasilnya , tetapi Allah melihat kepada usaha yang dibuat.



Inilah Dai’e Rabbani, tidak takut menghadapi salah, tetapi lekas kembali kepada Allah yang Maha Pemurah. Memujuk hati mencari hikmah mengakui kelemahan diri. Berbekal ibadat di kala senang, menjadi keselamatan di waktu susah. Tabah dan sabar dalam berdakwah tanpa mengira perih getir dan cacian dan hinaan , kerana setiap langkah di atas jalan ini (Dakwah) adalah kejayaan. 


“Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yang paling tinggi darjatnya, jika kamu orang-orang yang beriman” – (Surah Ali ‘Imran:139)



Nukilan " Sinar Tarbiyyah Islam : Penulisan Dakwah : Jangan Merajuk Wahai Da'ie "
http://akhdanmuslim.blogspot.com (Al-Amin)

Sunday, 4 March 2012

Bidadari.

Bismillahirrahmanirrahim.


Bidadari.Bidadari.Bidadari.

Allah berfirman yang bermaksud, “ Di dalam syurga itu ada bidadari bidadari yang sopan menundukkan pandangannya.” Surah Ar-Rahman :56.

Allah berfirman lagi dalam al-Quran yang bermaksud, “Bidadari bidadari yang jelita,putih bersih dipinggit dalam rumah.” Surah Ar-Rahman:72.

Wahai kaum Hawa yang saya kasihi, pernahkah kalian mendengar mahupun membaca kisah-kisah mengenai bidadari syurga Allah ?

Pernah ?

Apa kah yang kalian bayangkan apabila saya kata cantiknya dia bak bidadari. ?
Apakah yang kalian gambarkan apabila disebut-sebut perkataan bidadari itu?

Bidadari.

Bidadari.

Satu perkataan yang pendek. Ringkas. Namun, bila disebut, manusia menggambarkan, ianya cantik, ianya lembut,ianya indah. Sesuatu yang sangat cantik, bersinar, bercahaya.

Ya. Bidadari itu cantik. Bidadari itu sopan. Buktinya?

 “Di dalam syurga-syurga itu ada bidadari bidadari yang baik lagi cantik-cantik” (Surah Ar-Rahman:70)

“Bidadari-bidadari yang jelita, putih berseri dipingit di dalam rumah” (Surah Ar-Rahman :72)
Jelas bukan?

Sahabat yang dikasihi oleh Allah, kenapa saya ingin anda tahu mengenai bidadari ini, kenapa saya katakan bidadari itu cantik, bidadari itu sopan, lemah lembut.

Kenapa?

Sebabnya, saya ingin diri saya dan anda, wahai kaum hawa yang saya cintai untuk kita sama-sama perbaiki diri kita, menjadi solehah. Menjadi wanita solehah yang Allah rindu.

Menjadi wanita solehah yang dirindui syurga. Menjadi wanita solehah yang dicemburui bidadari syurga.

Wahai kaum hawa, sahabat muslimat, para akhwat yang saya cintai,bidadari itu antara sifatnya mereka cantik dan berakhlak baik. Sopan, lemah lembut sifatnya.

Sekali lagi, saya nyatakan di sini, mengapa saya ingin sahabat muslimat saya tahu mengenai bidadari, sebabnya,saya tahu anda kaum hawa, akan merasa sedikit sebanyak cemburu terhadap para bidadari syurga.

Bila anda rasa cemburu. Rasa keinginan untuk menjadi sebaik bidadari itu pasti ada, walau hanya sekelumit. Maka, bila ada rasa keinginan itu, anda pasti ingin mengorak langkah memperbaiki diri , menjadi yang lebih baik dari bidadari syurga.

Adakah yang lebih baik dari bidadari syurga? Adakah?

Jawapannya, ada wahai sahabat muslimatku, wahai para akhwat ku. Ada.

Siapa dia?


Dia adalah wanita syurga. Wanita syurga.wanita syurga.

Maka siapakah dia wanita syurga itu?

Wanita syurga itu, calon-calonya adalah semua muslimat. Semua akhwat. Termasuk diri saya. Kita semua adalah calon-calon untuk menjadi wanita syurga.

Bagaimana ingin jadi wanita syurga.Jawapan yang ringkas, yang boleh saya simpulkan ialah, ingin menjadi wanita syurga, maka dirinya perlu patuh pada semua perintah Allah, dan tidak melakukan segala perkara yang Allah larang.

Tanya pada diri kita sendiri wahai sahabat. Apakah kita buat segala apa yang Allah suruh dan apakah kita meninggalkan segala apa yang Allah larang? Tepuk dada, Tanya iman.

Akhir kata, perbaiki diri. Ingin menjadi baik memang perlu ada proses tarbiyahnya. Tapi, jangan pernah berputus asa wahai sahabat.

Allah ada. Allah sangat suka bila hamba-hambaNya ingin menjadi solehah mahupun soleh.

Bila rasa lemah saat dalam perjuangan memperbaiki diri, maka pada siapa kita mengadu? Kepada siapa kita meminta kekuatan.

Allah.Allah.Allah.

Kepada Allah, sahabatku. Allah Maha Kuat.Jangan pernah merasa sendiri. Kerna, Allah sentiasa di sisi.
Jangan pernah rasa jauh. Kerna, Allah sentiasa dekat dengan kita.

Jadi, tidak mahukah kalian menjadi wanita syurga yang Allah cinta?

InsyaAllah sahabat, Allah akan bantu. Yakin itu. Itu janji Allah. Jadikan, Siti Khadijah, Fatimah Az-zahra, Sumaiyah, Saidatina Aisyah sebagai contoh buat kita dalam proses menjadikan diri wanita syurga. InsyaAllah.

Waallahualam. Semoga Allah redha.

Friday, 17 February 2012

CERPEN :Wudhu'




“Irsyad, anak mama jom dah pukul berapa dah ini ?”
Solehah memandang anaknya, Irsyad yang sedang leka bermanja dengan papa nya. Elok duduk di riba papa nya sambil dipedengarkan dengan sirah Nabi. Irsyad memandang mama nya dengan pandangan manja, matanya sempat melirik wajah papanya. Di tarik-tarik lengan baju papa nya. Matanya terkebil-kebil memandang papa nya.
“Kenapa ? Mama dah panggil, turn Irsyad nak manja dengan mama plak .”   Hakimi tersenyum manis. Kepala anaknya diusap lembut. Mata Irsyad tidak lepas memandang papanya.
“Papa, Irsyad nak dengar lagi cerita.” Hakimi tersenyum. Dilihatnya isteri tercinta mulai mendekatinya bersama senyuman yang tidak lekang dari wajahnya.
“Sayang, tengok anak awak ini, tak puas bermanja dengan abang.” Irsyad masih setia di riba papanya. Matanya yang bulat dikalihkan ke wajah mama nya.
“Mama, malam ini lambat sikit , boleh? Irsyad nak dengar cerita lagi?”
Solehah menggambil tempat di sebelah suaminya, buku di tangan suaminya diambil.
“Hum, tak boleh sayang, dah waktu anak mama tidur. Nanti, sebelum tidur, mama dengan papa cerita sesuatu yang lagi seronok, nak tak?”
 Irsyad tersengih.
“Betul ini?” Solehah dan Hakimi tersenyum.
“InsyaAllah, betul. Dah , jom ikut mama.”
Irsyad mula bangun dari duduknya. Dia memandang papanya, “Papa, tunggu Irsyad kat bilik.” Hakimi tersenyum melihat keletah anaknya.
“Eh, Irsyad lupa pula,” Irsyad kembali ke tempat papanya. Bibirnya yang comel itu didekatkan dengan telinga papa nya, dia membisikkan sesuatu, “Terima kasih papa.” Terkoyak senyuman diwajahnya. Hakimi tersenyum. Solehah juga. Irsyad telah dibiasakan untuk mengucapkan terima kasih kepada sesiapa juga yang memberikannya sesuatu. Dari kecil, Solehah dan Hakimi telah membiasakan dirinya dengan ungkapan terima kasih tanda penghargaan mahupun pengorbanan pada sesorang. Solehah dan Hakimi menjadikannya ia sebagai satu langkah dalam menerapkan akhlaq seorang muslim biarpun anaknya masih kecil.

 "Mama, kenapa mama suruh Irsyad ambil wudhu?” Irsyad memandang wajah mama nya. Dia baharu sahaja usai mengangkat wudhu. Sudah menjadi kebiasaanya untuk mengangkat wudhu sebelum tidur.
“Kenapa sayang?”
“Yelah, Irsyad bukan nak solat pun. Nak tidur dah pun tapi kenapa mama suruh Irsyad ambil wudhu’? Bukan masa solat je ke kita kena ada wudhu. Ha, dengan masa nak baca al-Quran.?”
Solehah senyum. Memandang anaknya yang semakin membesar. Dalam hati dirinya memanjatkan kesyukuran atas nikmat yang Allah berikan pada dirinya.
“Hum, pandainya anak mama. Ini yang mama sayang lebih ini, dah bijak bertanya,” Solehah tersenyum. Kepala anaknya diusap manja. Kini, dia duduk di sisi anaknya. Lampu tidur dinyalakan.
“Kenapa ye mama suruh Irsyad ambil wudhu’, sebab mama nak jaga kulit anak mama ini.” Solehah berseloroh. Pipi anaknya yang sudah baring dicubit.
“Eh, yeke mama?” Irsyad memandang wajah mama nya dengan pandangan pelik. Tidak yakin dengan jawapan mamanya.
Solehah ketawa kecil. Wajah anaknya dipandang.
“Sebab, itu sunnah Rasulullah sayang, lagi pula bila Irsyad ambil wudhu, Irsyad dalam keadaan yang suci kan?” Irsyad menganggukkan kepala.
“Allah sayangkan hamba-hambaNya yang sentiasa dalam keadaan suci, Allah cinta pada hamba-hambaNya yang sentiasa dalam keadaan suci iaini ada wudhu. Anak mama mesti nak jadi hamba Allah yang Allah sayang dan cinta kan?” Irsyad mengangguk. Senyuman terukir diwajahnya.
“Nak. Irsyad nak jadi hamba Allah yang Allah cinta dan sayang!” Irsyad berkata dengan penuh semangat.
“Amiin. InsyaAllah, mama sentiasa doakan anak mama ini.” Pipi anaknya dikucup mesra. Irsyad tersenyum.
“Amiin. Papa pun.” Hakimi tersenyum. Dia dari tadi mendengar dan memerhati anak dan isteri nya berbual. Hakimi mulai mendekat. Mengambil tempat di sebelah isterinya.
“Irsyad nak tahu tak, Rasulullah kata apabila seseorang itu berwudhu dengan sebaik-baik wudhu, akan keluarlah dosa-dosanya dari tubuhnya sehingga ianya akan keluar dari celah-celah kukunya.” Hakimi mendapatkan tangan anaknya. Dia meramas lembut jari anaknya sambil disentuh lembut kuku anaknya.
Irsyad memandang tangannya yang disentuh papanya.
“Wah, betul ke papa?” Hakimi mengangguk. “Tapi, sayang kena ambil wudhu yang betul.”
“Kalau macam itu, Irsyad nak selalu lah angkat wudhu, biar dosa-dosa Irsyad semua gugur.”
“Alhamdulillah, tapi sayang papa kena ingat, Rasulullah ajar bila kita mengambil wudhu, jangan membazir air. Tadi, papa macam ada ternampak orang itu bukak air besar-besar, sempat lagi main percik-percik air dekat cermin.”Hakimi ketawa kecil. Dicubit manja pipi anaknya.
“Hehehe, papa Nampak eh?” Solehah tersenyum.
“Ha, anak mama ini. Lupa eh dengan apa yang mama pesan sebelum ambil wudhu tadi?” Irsyad tersenyum. Teringat kembali akan pesan mamanya agar tidak membazirkan air. Irsyad memang gemar bermain air. Pantang mama dan papa nya tidak mengawasinya, dia akan mula bermain dengan air.
“Lain kali jangan buat lagi ya. Walaupun mama dengan papa tak Nampak, Allah Nampak.” Solehah tersenyum.
“Minta maaf mama. Minta maaf papa. Irsyad cuba untuk tak buat lagi.” Dia mendapatkan mama dan papanya. Dicium pipi mama dan papanya.
Solehah dan Hakimi tersenyum.
“Ok, mama dengan papa maafkan. Dah, tak mahulah muka sedih ini.” Solehah mengusap lembut pipi anaknya. Si kecil seperti merasa bersalah atas kesilapannya. Irsyad mula tersenyum kembali.
 “Anak mama nak tahu tak orang-orang yang mengambil wudhu ini, di akhirat kelak, wajahnya akan bercahaya.” Solehah tersenyum.
“Cahaya macam cahaya lampu ini mama ?” Isryad menunjukkan lampu tidur yang terletak elok di atas meja berdekatan katilnya.
“Lebih cahaya dari cahaya lampu ini sayang.” Solehah tersenyum. Terbuka sedikit mulut si kecil mendengar bicara mama nya.
“Irsyad, sahabat papa ada kongsikan sesuatu dekat papa, Irsyad nak tahu tak?”
“Nak papa.” Dia tersengih. Matanya terkebil-kebil menanti papanya berbicara.
“Hum, sahabat papa pernah cakap, orang yang ambil wudhu sebelum azan berkumandang, di akhirat nanti, wajah dia bercahaya ibarat matahari.
Bagi mereka yang mengambil wudhu sewaktu azan sedang berkumandang, wajahnya akan bercahaya seperti cahaya bulan purnama dan bagi mereka yang mengambil wudhu selepas azan berkumandang, wajahnya akan bercahaya macam cahaya bintang-bintang.” Irsyad teruja mendengar. Matanya membesar.
“Wah. Hebatnya papa. Muka bercahaya hanya kerana ambil wudhu?” Hakimi dan Solehah menganggukkan kepala.
“Hadiah Allah buat hamba-hambaNya sayang.”
“Baiknya Allah mama. Banyaknya hadiah yang Allah bagi.”
“Sebab itulah kita kena bersyukur, jadi hamba Allah yang baik, sebab bila kita jadi hamba Allah yang baik, ikut perintah Allah, lagi bermacam-macam hadiah Allah akan bagi pada kita.”
Terangguk-angguk Irsyad mendengar papa dan mamanya berbicara.
“Alhamdulillah.” Irsyad tersenyum. Hakimi dan Solehah tersenyum.  
“Alhamdulillah. Ok, time’s up. Sayang papa kena tidur.” Hakimi mengerling jam di pergelangannya.
“Ok papa. Inilah cerita yang papa dan mama kongsikan untuk malam ini?”
“Hum, mungkin.” Hakimi berseloroh. Saja ingin mengusik si kecil yang dilihatnya sudah menggosok-gosok mata. Irsyad sanggap.Tangannya menutup mulut yang terbuka.
“Papa saja jerk nak mainkan Irsyad. Sayang papa dah kurang. Irsyad sayang mama lebih.”Dipeluk tubuh mamanya. Kucupan dihadiahkan buat mama nya di pipi. Solehah tersenyum.
“Ada-ada sahaja anak mama ini. Selamat malam sayang, jangan lupa baca doa sebelum tidur.”
Setelah anaknya membaca doa , Solehah mengucup dahi anaknya. Selimut ditarik, menutup separuh badan anaknya. Dilihat suaminya memperlahankan kelajuan kipas. Peka dengan alahan si kecil. Hakimi turut menghadiahkan kucupan di dahi si kecil.
“Even sayang papa dah kurang sayang kat papa, papa masih sayang lebih lebih kat anak papa yang soleh ini.” Irsyad tersengih, matanya mulai kuyu dan akhirnya pejam. Hakimi senyum. Dilihat isterinya turut tersenyum. Lantas dia mendapatkan isteri tercinta, “Macam papa dia juga. Senang sangat tidur.” Solehah mengusik suaminya. Hakimi tersengih. “Mestilah, anak abang.” Solehah mengeleng-gelengkan kepala. Mereka berdua mula melangkah meninggalkan si kecil tidur.

Rasulullah bersabda mahfumnya, “Bersuci itu sebahagian dari iman.”

nota Kaki : Assalamualaikum, apa yang ingin saya kongsikan melalui cerpen ini adalah istimewanya wudhu' itu, wudhu' itu bukan hanya kita perlukan saat waktu solat mahupun ingin membaca Al-Quran, malah, saat menimba ilmu,angkatlah wudhu', sebelum pergi ke kuliah, berwudhu'lah. Malah, saat kita merasa marah, berwudhulah. Kerna marah itu ibarat api, maka apakah lawannya api? Apakah yang bisa memadamkan api? Air bukan? Berwudhu'lah sahabatku.Waallahu'alam.
Sebarang kesilapan mahupun kekurangan, saya mohon maaf, sebarang komen mahupun kritikan yang membina, amatlah saya hargai,InsyaAllah.-NurMusfirah-

Wednesday, 15 February 2012

Pemilik Cintaku, METSA 4


Assalamualaikum.


Alhamdulillah, Medium Talk Show Al-Falah  {METSA} sudah ke siri yang ke 4.

InsyaAllah, dengan tajuk "Pemilik Cintaku"

Disampaikan oleh :
Ustazah Fatimah Syarha binti Mohd Noordin.

Tempat : LT 1 ,UiTM Segamat , Johor

Tarikh : 16 Februari 2012 [khamis]

*akan ada jualan, makan, minuman mahupun buku *
InsyaAllah. :)


InsyaAllah,doa saya dan dari kami semua, semoga Allah berkati, semoga Allah permudahkan. Semoga Allah redha.

Kami menjemput anda.Anda semua, sahabat kami untuk ke majlis ilmu atau taman syurga ini.

^^

waallahualam.

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More